Bumi ini bundar!

28 Januari, 2009 at 2:26 AM (Insight, Reflection, Spiritualitas)

Bumi ini memang bundar! Begitulah hatiku berujar. Meski belum pernah berada di ruang antariksa di antara bintang rembulan, namun aku yakin sekali tentang hal itu. Foto satelit bisa menjadi bukti. Lengkung cakrawala yang tampak ketika kita naik pesawat terbang (hehehe… aku dah pernah, cing!) juga bisa menjadi tanda yang jelas. Hilangnya perahu layar dari pandangan, seperti tenggelam ke dalam lautan, juga memberi pertanda hal yang sama. Singkatnya, secara fisik kenyataan akan bundarnya bumi ini tak terbantahkan lagi.

Namun anehnya, dalam pikiran dan pemahaman kita kadang masih ada pendapat yang primitif tentang bumi ini. Coba saja, ketika kita berbicara tentang kebudayaan. Dunia ini sepertinya berwujud selembar papan yang terbelah menjadi beberapa bagian: barat-timur, utara-selatan, tengah pinggir! Ada yang disebut “budaya Barat” dan “budaya Timur”, “negara-negara Utara” (untuk menyebut negara-negara kaya) dan “negara-negara Selatan” (miskin). Dua yang terakhir ini mungkin masih agak masuk akal, karena berdasar pada garis maya katulistiwa. Itu pun masih bisa membuat bingung kalau kita persis beridiri di kutub utara atau selatan! Kalau arah terbitnya matahari menjadi pijakan pendapat barat-timur, Semarang itu Timur bagi Jakarta, namun Barat bagi Surabaya! Jadi, Semarang itu timur atau barat?! Jawabannya tergantung pada dari mana orang memandang, relatif!

Lha, kalau diterapkan pada kebudayaan, olah pikir dan pendapat, ketrampilan dan adat-istiadat, apa yang bisa dipakai sebagai dasar untuk menengarai yang ini “Barat” dan yang itu “Ketimuran”? Mungkin berkaitan dengan bab ini ada sejarahnya sendiri, kapan persisnya istilah Barat dan Timur itu dipakai untuk menunjuk kebudayaan-kebudayaan di bumi ini. Namun, saya kira hal itu tak lagi relevan!

Kita masih sering menganggap, kalau cara pikir orang Amerika, Australia dan Eropa sana adalah cara pikir budaya Barat. Sementara pola pikir orang China, Kamboja, Jepang, Melayu, Indonesia, India adalah pola pikir budaya Timur. Agama ini milik orang Barat, sementara agama itu milik orang Timur. Bahkan tidak jarang dalam menyebut perbedaan seperti itu disertai perasaan curiga, benci atau permusuhan; kalau perlu pasang kuda-kuda untuk saling menolak satu sama lain dengan menganggap yang lain adalah barang asing!

Byuuuuh…byuuuh…! Sekarang ini sudah jamannya dunia ini bundar luar dalam! Globalisasi bukan barang aneh lagi. Pergaulan orang-orang sedunia sudah tidak bisa dihalangi lagi. Tempat dan daerah sudah tidak begitu menjadi halangan yang berarti. Buktinya, teknologi selluler dan jaringan internet sudah akrab dinikmati hampir setiap orang. “Halloooo…Mister, ini Agus! Walaaah… Agus Aguuus!” – bisa menjadi contoh tanda-tanda globalisasi itu. Tumpah ruahnya orang-orang sedunia memelototi televisi agar bisa melihat dan memperhatikan pelantikan Barack H. Obama di Washington DC juga bisa menjadi contoh hangat gejolak positif globalisasi. Figur Obama yang berdarah hitam-putih dan pernah mengalami hidup di jelajah keempat penjuru mataangin, telah membikin warga sedunia seakan-akan mengidamkan adanya tokoh yang bundarnya dunia ini tidak hanya terperagakan secara lahir namun juga batin!

Oleh Tuhan aku sudah diperkenankan lahir menjadi bocah Jawa. Pagi-siang-sore menikmati terbit hingga terbenamnya mentari. Waktu malam cahaya bintang rembulan menenteramkan kalbuku. Matahari, bintang dan bulan yang sama itu pula yang menyinari setiap insan di muka bumi ini.

Kerinduanku: kapankah aku dapat menjadi manusia yang sungguh-sungguh utuh, bukan hanya sebagian, tanpa hilang ke-jawa-anku. [skd]

Terjemahan Indonesia dari Bumi iki bunder!

1 Komentar

  1. Mike said,

    Just passing by.Btw, your website have great content!

    _________________________________
    Making Money $150 An Hour

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: